Sentiasa dalam Harry Potter: Sentiasa Petik Makna & Kepentingan Snape

  Sentiasa dalam Harry Potter: Sentiasa Petik Makna & Kepentingan Snape

Pembaca kami menyokong kami. Catatan ini mungkin mengandungi pautan ahli gabungan. Kami mendapat hasil daripada pembelian yang layak. Ketahui Lebih Lanjut

Petikan 'Sentiasa' oleh Severus Snape dalam buku terakhir siri Harry Potter — Harry Potter and the Deathly Hallows adalah satu yang sangat penting. Ia adalah titik perubahan bukan sahaja untuk arka watak Severus Snape, tetapi pendedahan bom untuk keseluruhan cerita secara keseluruhan.

Tanggapan Snape 'Sentiasa' kepada Dumbledore mendedahkan bahawa Severus Snape pernah dan akan sentiasa jatuh cinta dengan ibu Harry Potter, Lily Potter. Dengan berbuat demikian, dia juga mendedahkan niat dan kesetiaannya yang sebenar.



Untuk memahami betapa pentingnya perkara ini kepada keseluruhan cerita, adalah penting untuk memahami petikan penuh dan konteks di mana petikan itu didedahkan.

Apakah Petikan 'Sentiasa' oleh Snape?

  Snape Patronus Doe Dumbledore
Snape memanggil Patronusnya, seekor Doe Perak

Dalam perbualan berterus-terang antara Dumbledore dan Snape, Albus bertanya kepada Severus sama ada dia benar-benar menyayangi Harry.

Daripada menjawab, Snape memanggil Patronusnya–seorang Silver Doe– yang juga merupakan Patronus yang sama dengan cintanya yang tidak berbalas, Lily Potter.

'Tetapi ini menyentuh hati, Severus,' kata Dumbledore dengan serius.

'Adakah anda sudah dewasa untuk menjaga budak lelaki itu, lagipun?' 'Untuk dia?' jerit Snape.

“Expecto Patronum!” Dari hujung tongkatnya pecahkan rusa betina perak. Dia mendarat di lantai pejabat, melintasi pejabat sekali, dan melonjak keluar dari tingkap.

Dumbledore memerhatikannya terbang, dan ketika cahaya keperakannya pudar, dia menoleh semula ke Snape, dan matanya penuh dengan air mata. 'Setelah sekian lama?'

'Sentiasa,' kata Snape

Apakah Konteks Petikan Sentiasa?

Sepanjang siri ini, niat Severus Snape adalah keruh dan boleh dipersoalkan. Kebencian dan kebenciannya terhadap Harry Potter sentiasa terang-terangan dan nyata.

Sehinggalah Harry memasuki ingatan Dumbledore tentang perbualan sebelumnya dengan Snape melalui Pensieve barulah motivasi dan niat Snape menjadi lebih jelas.

Dalam perbualan yang tegang, Dumbledore mencadangkan untuk mengorbankan nyawa Harry Potter untuk mendapatkan kelebihan menentang Pelahap Maut. Snape, nampaknya tidak seperti biasa, menunjukkan keraguan dan ketidakselesaan pada idea sengaja meletakkan Harry dalam bahaya:

Saya telah mengintip untuk anda, dan berbohong untuk anda, meletakkan diri saya dalam bahaya maut untuk anda. Segala-galanya sepatutnya untuk memastikan anak lelaki Lily Potter selamat. Sekarang awak beritahu saya awak telah membesarkannya seperti babi untuk disembelih.

Dumbledore– terkejut, (dan mungkin sedikit bertepuk sebelah tangan) bertanya kepada Snape sama ada ini datang dari tempat yang membimbangkan Harry Potter.

Di sinilah Snape mendedahkan di mana kesetiaannya telah dan akan sentiasa ada.

Apakah maksud simbol Sentiasa dalam Harry Potter?

Snape memanggil seekor rusa betina perak Patronus ( Patronus yang sama dengan Lily Potter ) adalah simbol dan bukti kasih sayang tanpa syarat dan kesetiaan Snape kepada ibu Harry.

'Sentiasa' memberitahu kedua-dua Dumbledore dan pembaca bahawa segala yang Snape telah lakukan dan akan lakukan adalah atas nama cintanya kepada Lily Potter.

Snape, walaupun dia marah dan kelihatan benci terhadap Harry, sebenarnya juga telah menjaga keselamatannya sepanjang masa. Walaupun Harry mempunyai persamaan yang ketara dengan bapa Harry dan saingan Snape James Potter, Snape tetap melindunginya,

Snape merasakan rasa bersalah dan malu yang mendalam berkaitan dengan Lily dan kematiannya, dan melindungi Harry sebahagiannya akan menebus ingatan Lily dan dia.

Mengapa Snape Rasa Bersalah Terhadap Lily?

Snape berasa bersalah terhadap Lily kerana dia merasakan sebahagiannya bertanggungjawab atas kematiannya. Sebagai Pelahap Maut yang akan datang, Snape mengintip pertemuan antara Dumbledore dan Sybill Trelawney. Semasa pertemuan ini, Sybill mengalami khayal dan mendedahkan ramalan seorang kanak-kanak yang akan datang untuk mengalahkan tuan gelap.

Walaupun Snape tidak dapat mendengar ramalan penuh itu, ingin mendapatkan perkenanan dengan tuan gelap, dia dengan cepat menyampaikan semua yang dia dengar kembali kepada Voldemort sendiri.

Voldemort, berdasarkan maklumat yang diberikan Snape, membuat kesimpulan bahawa kanak-kanak itu sebenarnya adalah Harry Potter, dan terus membunuh James dan Lily.

Jika Snape tahu ramalan itu akan meletakkan Lily dalam bahaya, kita boleh yakin bahawa dia tidak akan memberitahu Voldemort.